Pelajari Tentang Judi Online Slot

Salah satu kecanduan utama yang dihadapi banyak orang karena sifat definisinya adalah kecanduan hubungan atau ketergantungan bersama. Ini adalah kondisi perilaku ketergantungan yang dipelajari, umumnya dengan adanya pelecehan emosional, fisik dan/atau seksual, yang mempengaruhi orang-orang yang memiliki atau memiliki hubungan (tidak harus “berhubungan darah” tetapi secara lingkungan atau sosial) dengan mereka yang mengonsumsi alkohol atau obat-obatan, perjudian, seks. , makanan, pekerjaan atau ketergantungan lainnya, atau orang yang sakit jiwa. Kondisi tidak sehat ini dipelajari dari hubungan pelaku kekerasan dan mempengaruhi kemampuan seseorang untuk menjalin hubungan yang sehat.

Kodependensi dikaitkan dengan anggota keluarga yang “disfungsional” atau mereka yang merasa marah, malu, takut, atau sakit terutama karena kecanduan yang “tidak terucapkan” atau didiskusikan. Orang atau orang-orang yang kecanduan berada dalam penyangkalan dan tidak mengakui ketergantungan atau masalah yang ada di sekitarnya. Dan mereka yang menjalin hubungan dengan mereka juga mengadaptasi perilaku seperti ini, menjaga “status quo” tetap seimbang untuk menghindari masalah konfrontatif dan mengguncang situasi slot deposit 10k.

Orang-orang yang kodependen menekan emosi mereka dan mengabaikan kebutuhan mereka sendiri sambil menjadi pengasuh kompulsif bagi para pecandu. Dan sebagai hasilnya mereka menjadi “yang selamat”. Untuk membantu menyembunyikan kecanduan, mereka menjauhkan diri dari pecandu serta masalah yang terkait dengan kecanduan tersebut, dan perilaku tertentu berkembang seiring berjalannya waktu.

Perilaku / Sifat yang Saling Bergantung

Emosi yang Terhambat – Detasemen terjadi. Jangan sentuh, jangan rasakan, jangan bicara, jangan percaya, jangan berkonfrontasi. Menyembunyikan kecanduan menjadi fokus seluruh keluarga pecandu dan/atau orang lain dalam hubungan kodependen, mengalihkan semua fokus utama keselamatan, kesehatan, dan pada dasarnya kehidupan kepada orang yang sakit atau pecandu. Dengan tidak fokus pada diri mereka sendiri, orang-orang yang saling bergantung mengabaikan keselamatan, kesehatan… singkatnya, nyawa mereka sendiri.

Harga Diri – Harga diri rendah sering terjadi pada orang yang kodependen. Untuk menggantikan sesuatu di “dunia nyata” yang akan membuat mereka merasa lebih baik, karena fantasi mereka tentang kecanduan yang tersembunyi menjadi dunia nyata mereka, mereka sering kali menjadi pecandu, terlibat dalam perjudian, hubungan seks terlarang, merokok atau merokok ganja, bekerja (menjadi pecandu kerja). ), atau obat-obatan dan alkohol juga.

Martir – Para pengasuh ini mengambil peran sebagai martir ketika mencoba “membantu” pecandu. Namun perilaku mereka yang berlebihan dan kompulsif yang menurut mereka sebenarnya “membantu” orang lain, pada kenyataannya meniadakan apa yang mereka anggap sebagai “membantu”. Misalnya; orang yang mengalami ketergantungan bersama mungkin tidak berpikir untuk berbohong kepada pasangannya atau anak-anaknya yang sudah dewasa (atau remaja) untuk menutupi pencurian guna mendanai kecanduan narkoba. Karena perilaku ini memang “membantu” si pecandu – tetap kecanduan, yaitu orang yang kodependen merasa “dibutuhkan” dan siklus ketergantungan berkembang di sekitar tindakan / perilaku kompulsif pecandu – perilaku / zat aditif – pengasuh – pengasuh.

Korban – Orang yang kodependen merasa terjebak dalam siklus ketergantungan dan merasa tidak berdaya untuk melepaskan diri. Mereka melihat diri mereka sendiri sebagai korban dan secara magnetis tertarik pada orang lain yang memiliki situasi serupa dalam hubungan mereka.

Bingung – Karena sifat kelainannya, orang yang kodependen sering kali salah mengartikan cinta dengan rasa kasihan dan penyelamatan. Mereka mempertahankan hubungan yang tidak sehat dengan segala cara untuk menghindari perasaan ditinggalkan. Mereka merasa bersalah ketika mencoba untuk memegang kendali, namun mereka merasa terdorong untuk mengendalikan orang-orang di sekitar mereka. Mereka mati-matian mencari persetujuan atau pengakuan, sebagian karena hilangnya identitas mereka ketika berusaha menyembunyikan masalah kecanduan dan kecanduan. Dan sebagian karena mereka tidak mempercayai diri mereka sendiri atau orang lain dengan semua kebohongan yang terjadi, dan tidak dapat mengidentifikasi kenyataan dengan baik atau memercayai perasaan mereka sendiri. (Menunjukkan penghargaan secara lahiriah seperti penghargaan dan persetujuan membantu memperkuatnya).

Emosi yang tidak sehat – Keintiman dan batasan pribadi menjadi masalah, karena sayangnya pelarian dari kenyataan disertai dengan kebutuhan untuk menemukan jalan keluar. Jadi menghadapi masalah emosional yang intim seperti merasa dicintai bisa berarti menghubungi orang yang salah. Kemarahan dan cara mengatasinya juga menjadi masalah dan bisa salah sasaran – baik secara internal sehingga menimbulkan gangguan kesehatan seperti maag, maupun secara eksternal, seperti perilaku kekerasan, karena orang tersebut tidak tahu harapan untuk mengatasinya atau ke mana harus mencari bantuan. Dan melakukan penyesuaian terhadap perubahan sangatlah sulit, karena kurangnya keterampilan komunikasi yang efektif dan pengambilan keputusan yang sehat dikesampingkan. Jadi depresi dan emosi yang berhubungan dengan kecemasan muncul dan memburuk.

BANTUAN KETERGANTUNGAN

Kunci untuk mendapatkan bantuan untuk kodependensi adalah mengenali masalahnya. Kemudian carilah bantuan. Lihat perpustakaan artikel tentang kodependensi dan temukan sumber daya yang bermanfaat. Telusuri Halaman Kuning (di bawah program pemulihan, pemulihan kecanduan, dll.) dan tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda atau rumah sakit dan pusat layanan kesehatan setempat untuk informasi lebih lanjut dan tempat untuk memulai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *